HEADLINE NEWS

EKONOMI

POLITIK

BATAM

BINTAN

Yuk Belajar Jadi Istri Yang Dirindukan Surga

[caption id="attachment_6444" align="alignleft" width="290"]Hidup berumah tangga menjadi ladang pahala bagi seorang istri yang dirindukan surga. net Hidup berumah tangga menjadi ladang pahala bagi seorang istri yang dirindukan surga. net[/caption]

KEPRIUPDATE.COM - Islam mengatur tata cara berprilaku dalam kehidupan berumah tangga. Salah satunya ahlak seorang istri pada imamnya (suami). Ini untuk mencapai seorang istri yang dirindukan surga. Apa saja, berikut kisahnya untuk anda kaum hawa.

 

Wajib menaati suami, selama bukan untuk bermaksiat kepada Allah.

 

Al Bazzar dan Ath Thabrani meriwayatkan bahwa seorang wanita pernah datang kepada Rasulullah lalu berkata, “aku adalah utusan para wanita kepada engkau: jihad ini telah diwajibkan Allah kepada kaum laki-laki; jika menang diberi pahala, dan jika terbunuh mereka tetap hidup diberi rezeki oleh Rabb mereka, tetapi kami kaum wanita yang membantu mereka, pahala apa yang kami dapatkan?”

 

Nabi menjawab, “sampaikanlah kepada wanita yang engkau jumpai bahwa taat kepada suami dan mengakui haknya itu sama dengan jihad di jalan Allah, tetapi sedikit sekali di antara kamu yang melakukannya.”

 

Menjaga kehormatan dan harta suami. Allah SWT berfirman, “Maka wanita-wanita yang baik itu ialah yang menaati suaminya dan menjaga hal-hal yang tersembunyi dengan cara yang dipelihara oleh Allah.” (QS. An Nisa’:34)

 

Menjaga kemuliaan dan perasaan suami.

Ketika Asma bin Kharijah Al-Fazariyah menyerahkan anak perempuanya kepada suaminya di malam pernikahannya, ia berkata, ”Wahai anakku, sesungguhnya engkau telah keluar dari kehidupan yang selama ini engkau kenal. Sekarang engkau akan berada di ranjang yang belum pernah engkau ketahui, bersama pasangan yang belum sepenuhnya engkau kenali. Karena itu, jadilah engkau bumi baginya dan dia akan menjadi langit bagimu, jadilah engkau hamparan baginya dan diaakan menjadi hamba sahaya bagimu. Janganlah engkau menentangnya, sehingga ia membencimu. Jangankah engkau menjauh darinya, sehingga ia melupakanmu. Jika ia menjauh darimu, maka menjauh pulalah engkau darinya, dan jagalah hidungnya, pendengarannya dan matanya; jangan sampai ia mencium darimu kecuali yang harum, janganlah ia mendengar kecuali yang baik, dan jangan ia memandang kecuali yang cantik.”

 

Melaksanakan hak suami, mengatur rumah dan mendidik anak. Anas r.a berkata, “para sahabat Rasulullah SAW apabila menyerahkan pengantin wanita kepada suaminya, mereka memerintahkan agar melayani suami, menjaga haknya, dan mendidik anak-anak.”

 

Tidak boleh seorang istri menerima tamu yang tidak disenangi suaminya.

Seorang istri tidak boleh melawan suaminya, baik dengan kata-kata kasar maupun dengan sikap sombong.

 

Tidak boleh membanggakan sesuatu tentang diri dan keluarganya di hadapan suami, baik kekayaan, keturunan maupun kecantikannya.

 

Tidak boleh menilai dan memandang rendah suaminya.

 

Tidak boleh menuduh kesalahan atau mendakwa suaminya, tanpa bukti-bukti dan saksi-saksi.

 

Tidak boleh menjelek-jelekkan keluarga suami.

 

Tidak boleh menunjukkan pertentangan di hadapan anak-anak.

 

Agar perempuan (istri) menjaga iddahnya, bila ditalak atau ditinggal mati oleh suaminya, demi kesucian ikatan perkawinannya.

 

Apabila melepas suami pergi bekerja, lepaslah suami dengan sikap kasih, dan apabila menerima suami pulang bekerja, sambutlah kedatangannya dengan muka manis/tersenyum, pakaian bersih dan berhias.

 

Setiap wanita (istri) harus dapat mempersiapkan keperluan makan, minum, dan pakaian suaminya.

 

Seorang istri harus pandai mengatur dan mengerjakan tugas-tugas rumah tangganya. (wawan/mp)

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *