HEADLINE NEWS

EKONOMI

POLITIK

BATAM

BINTAN

Penyelam Basarnas Gugur Saat Evakuasi Korban Lion Air JT610

Aksi penyelam Basarnas saat mengevakuasi korban dan puing Lion Air JT610


KARAWANG - Tim evakuasi pesawat nahas Lion Air JT610, Syachrul Anto gugur saat sedang menyelam dalam misi evakuasi korban Lion Air PK-LQP perairan Karawang, Jawa Barat, Jumat (3/11/2018). Diduga, Syachrul tewas akibat dekompresi yang dialaminya.

Komandan Satuan Tugas SAR Kolonel Isswarto mengatakan bahwa pada saat kejadian, Syachrul menyelam lebih lama dari penyelam lainnya.

"Almarhum menyelam lebih lama dari seharusnya. Sesuai jadwal, para penyelam naik jam 16.00 WIB, tetapi dia naik 30 menit lebih lama," kata Isswarto, Sabtu (3/11/2018).

Terpisah, Humas Basarnas Yusuf Latief membenarkan kabar kematian Syachrul. Meski demikian, dia belum mau berkomentar lebih lanjut mengenai peristiwa tersebut.

"Nanti akan ada informasi yang lebih valid mengenai hal ini mohon tunggu saja," kata dia.

Salah seorang penyelam yang enggan disebut namanya mengungkapkan, awalnya Syachrul memang ikut turun dan membantu menaikan serpihan pesawat. Sekitar 10 menit kemudian, atau sekitar pukul 16.40 WIB, penyelam lain sempat melihat Anto berada di bawah serpihan.

"Dipikir sudah naik duluan, dia nyusul, dia naik, di atas dia melihat kawannya terlihat mungkin agak mirip (Anto). Jadi belum dilaporkan," ungkapnya.

Sementara, di saat yang sama, Kapal Basarnas melihat ada tabung mengapung di belakang kapal. Tim Basarnas pun mencoba mendekat untuk melihat apakah ada penyelam atau hanya tabung saja.

"Saat diangkat, ternyata korban. Dokter pun turun, lalu dibawa ke Kapal Victory," lanjutnya.

Dari kapal tersebut, Syahcrul kemudian langsung dibawa ke RSUD Koja. Namun, dalam perjalanan, sekitar pukul 19.30 WIB, Syachrul sudah mengembuskan napas terakhir.

Pukul 22.30 WIB, Syachrul dinyatakan telah meninggal dunia oleh dokter jaga IGD RSUD Koja. Atas rekomendasi dokter, jenazah Syachrul disarankan untuk dievakuasi agar diketahui secara pasti penyebab kematiannya. Namun, keluarga Syachrul menolak dan memilih untuk segera membawa jenazah Anto pulang untuk disemayamkan.

Saat ini, jenazah Syachrul Anto sudah berada di rumah duka di Surabaya. Rencananya, ia akan dimakamkan tak jauh dari rumah duka setelah salat Zuhur.

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *