HEADLINE NEWS

EKONOMI

POLITIK

BATAM

BINTAN

Direktur dan Komisaris BCS Mall Jadi Tersangka Penipuan

 

 

 

[caption id="attachment_7310" align="alignleft" width="290"]Direktur dan Komisaris PT Lubuk Sumber Jaya (BCS Mall, Lou Pu Hong dan Ardi Santoso Tan alias Bun Hua resmi jadi tersangka kasus dugaan penipuan. foto: amok group Direktur dan Komisaris PT Lubuk Sumber Jaya (BCS Mall, Lou Pu Hong dan Ardi Santoso Tan alias Bun Hua resmi jadi tersangka kasus dugaan penipuan. foto: amok group[/caption]

BATAM - Direktur dan Komisaris PT Lubuk Sumber Jaya atau BCS Mall Batam, Lou Pu Hong dan Ardi Santoso Tan alias Bun Hua resmi ditetapkan sebagai tersangka oleh Bareskrim Polri. Kedua petinggi mall yang ada di bilangan Baloi ini diduga telah menipu atau menggelapkan bagian saham milik Conti Chandra (pendiri BCS Mall, red).

 

“Ya, Dittipidum Bareskrim Polri resmi menetapkan mereka sebagai tersangka. Para tersangka dijerat pasal 372 dan atau pasal 378 KUHP tentang penipuan dan atau penggelapan,” ujar Alfonso Napitupulu, Kuasa Hukum Conti Chandra kepada AMOK Group, Senin (16/11/2015).

 

Alfonso mengatakan dari hasil penyidikan dan gelar perkara, penyidik telah menemukan dua alat bukti yang cukup
untuk menetapkan Luo Pu Hong dan Bun Hua sebagai tersangka.

 

“Penyidik sempat meragukan tandatangan keduanya pada surat keputusan pemegang saham PT Lubuk Sumber Jaya yang berisi pemberian bonus kepada pengurus proyek sebesar 5 persen dari laba bersih usaha tahunan BCS Mall yang berlaku selama 20 tahun. Hasil Puslabfor Polri tanda tangan tersebut dinyatakan identik,” jelasnya.

 

Menurut Alfonso sejak adanya surat pernyataan tersebut, kedua tersangka tidak pernah membayarkan bonus 5 persen kepada Conti Chandra selaku pengurus proyek BCS Mall.

 

“Dari laporan keuangan PT Lubuk Sumber Jaya, diketahui ada keuntungan yang diperoleh BCS Mall. Mereka ini jelas mau mengelak dari tanggung jawab. Bonus itu diduga telah digelapkan, serta diduga adanya penggelapan pajak,” jelasnya.

 

Ia juga mengatakan keuntungan BCS Mall ini meningkat dengan pesat yang diperoleh dari penghasilan sewa dan service charge yang tinggi yakni Rp 80.000 per meter. Jumlah tenan besar dan kecil di BCS Mall saat ini diperkirakan sekitar 1000 tenan.

 

“Kami berharap penyidik segera menahan kedua tersangka,” pungkasnya.

 

Saat berita ini diunggah, Direktur PT Lubuk Sumber Jaya(BCS Mall), Lou Pu Hong belum bisa dikonfirmasi terkait penetapan status tersangka oleh Bareskrim Polri. (amok group)

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *