KEPRI

NASIONAL

POLITIK

OLAHRAGA

Jokowi Hanya Tugaskan Prabowo Jadi Koordinator Intel, BIN Tak di Bawah Kemenhan

Ilustrasi seorang pria yang jadi agen BIN. (Foto/net/ilustrasi)


JAKARTA - Ketua Umum Partai Gerinda yang juga Menteri Pertahanan RI, Prabowo Subianto, menegaskan bahwa Badan Intelijen Negara (BIN) tak di bawah Kementerian Pertahanan.

"(BIN) tidak di bawah Kementerian Pertahanan," kata Prabowo di Sekber Gerindra-PKB, Menteng, Jakarat Pusat, Senin (23/1/2023) dilansir laman detiknews.

Prabowo menyebutkan Kemenhan ditugaskan Presiden sebagai koordinator. Hal ini semacam instruksi bagi pihaknya untuk membantu Presiden menilai.


"Diperintahkan oleh Presiden untuk semacam koordinator untuk membantu presiden menilai," katanya.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyampaikan pengarahan dalam Rapat Pimpinan (Rapim) Kementerian Pertahanan (Kemhan) 2023. Jokowi meminta Kemhan menjadi orkestrator intelijen informasi di semua lini.


"Tadi di dalam saya menyampaikan, saya menyampaikan pentingnya Kementerian Pertahanan menjadi orkestrator informasi-informasi intelijen di semua lini yang kita miliki," kata Jokowi kepada wartawan seusai acara pengarahan di kantor Kemhan, Jakarta Pusat, Rabu (18/1).

Jokowi mengatakan setiap lembaga mempunyai informasi intelijen, mulai TNI hingga Polri. Jokowi ingin Kemhan mengorkestrasi informasi itu agar menjadi informasi solid dalam pembuatan kebijakan.

"Kita kan memiliki informasi intelijen BIN, informasi intelijen di TNI, di Polri, di BSSN, semuanya itu harus diorkestrasi sehingga menjadi sebuah informasi yang solid," ujar Jokowi.

"Yang informasi itu diberikan ke kita untuk membangun sebuah kebijakan. Sebuah policy, kebijakan, itu saja saya kira kesimpulannya," imbuh Jokowi.




Editor : Teguh

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *