KEPRI

NASIONAL

POLITIK

OLAHRAGA

Pemilu Legislatif Metode Coblos Parpol Diperkirakan Bakal Ditolak Banyak Pihak

Ilustrasi pemilu 2024. Foto / pena news


JAKARTA - Pemilu legislatif 2024 masih belum jelas menggunakan metode proporsional langsung atau tertutup (coblos parpol). Menyusul kini masih digugat ke MK, sehingga Ketua KPU Hasyim Ashari sempat mengimbau para caleg agar wait and see.


Mereka disarankan jangan jor-joran dulu pasang baliho diri. Khawatir nantinya pemilu diputus secara tertutup alias pilih nomor peci dam partailah yang menentukan.


Namun sepertinya mayoritas partai politik (Parpol) dinilai menolak wacana sistem pemilu proporsional tertutup atau hanya mencoblos logo partai. Direktur Parameter Politik Indonesia (PPI) Adi Prayitno menyebut, ada kemungkinan wacana ini akan hilang.


"Sejauh ini wacana proporsional tertutup belum dibahas di DPR, hanya sebatas perang opini publik di media sosial. Mayoritas kekuatan Senayan menolak yang bisa jadi indikasi ini bakal hangus di tengah jalan," katanya, Minggu (1/1/2022).



Menurutnya, wacana kembali ke sistem proporsional tertutup pernah dibahas oleh DPR. Namun, mayoritas fraksi menolak sistem tersebut.



"Dulu begitu, mayoritas fraksi menolak proporsional tertutup. Masalahnya wacana ini muncul kembali padahal tak pernah ada pembahasan di DPR sepanjang periode 2019-2024. Jika mau mengubah proporsional terbuka jadi proporsional tertutup harus ke MK," katanya.


"Tinggal diuji di MK terkabul atau tidak. Dari beberapa pengalaman MK berulangkali menolak gugatan soal ini," ucapnya.(tgh)



Sumber : detik
Editor : Teguh

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *