KEPRI

NASIONAL

EKONOMI

POLITIK

SPORT

Pemerintah Inggris Akan Balas Dendam Pada Komunis Cina


LONDON - Perdana Menteri Inggris Boris Johnson dikabarkan sangat marah dengan pemerintah komunis China terkait penanganan virus corona atau covid-19.

Pemerintah Inggris menuding China tidak transparan terkait korban virus corona di negaranya dan menduga kasus sebenarnya bisa 40 kali lebih besar daripada yang dilaporkan Beijing.

Mengutip Businessinsider, Minggu (29/3), pejabat pemerintah Inggris percaya China menyebarkan disinformasi tentang tingkat keparahan wabah covid-19 di negaranya, demikian laporan Mail on Sunday.

Surat kabar itu menuliskan bahwa para ilmuwan Inggris telah memperingatkan Johnson bahwa China bisa saja memperkecil jumlah kasus covid-19 dari kenyataan yang sebenarnya.

Mereka menduga jumlah kasus covid-19 di China bisa 15 sampai 40 kali lipat lebih besar dari yang dilaporkan. Seperti diketahui, pemerintah China melaporkan hanya 81.439 kasus covid-19 di Tiongkok.

Inggris menuding hal itu dilakukan China karena ingin memperluas kekuatan ekonominya dengan menawarkan bantuan ke negara-negara lain yang tengah berjuang memerangi covid-19.

Surat kabar itu mengutip tiga pejabat Inggris yang semuanya melaporkan kemarahan pemerintahan Johnson. Pemerintah Inggris diisukan akan melakukan perhitungan dengan China setelah kasus wabah ini berakhir.

Bahkan Johnson dikabarkan bisa saja mengabaikan keputusan sebelumnya untuk membiarkan perusahaan telekomunikasi China Huawei mengembangkan jaringan 5G di Inggris.

Sebab keputusan ini telah membuat marah sekutu utamanya Amerika Serikat. Bahkan Presiden AS Donald Trump dilaporkan terang-terangan menunjukkan kemarahannya dengan keputusan Inggris membuka peluang bagi Huawei tersebut  saat melakukan pembicaraan via saluran telpon dengan Johnson bulan lalu.

sumber : kontan

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *